Yiipppiieeee...akhirnya aku (akan) pindah kerja!!

Setelah lama "menunggu" janji Tuhan sama aku, sekarang Dia penuhi...

Ini minggu- minggu terakhirku di Cimory..hix...doakan aku ya biar betah di kantor yang baru...
Ohooooiiii...aku kembali stelah skian lama gak nulis blog...

Gak terasa banget, udah 3 1/2 bulan qta merit lho,..hahah...yang sampe sekarang keinget cuman "madunya pengantin baru" jadi yang "ribet-ribet" blom sama sekali berasa. Thx God!!!

Tapi agaknya, gw mengalami shock culture di keluarga suami. Dan, jujur ajah gw udah ngrasain ini dari masih pacaran sampe sekarang udah jadi pasutri.

Rutinitas gw tiap bulan di keluarga suami :
  • Arisan (DC : Baju pergi biasa)
  • Pertemuan keluarga, pake tari-tarian dan nyayi lagu adat (DC : Baju pergi + sarung + ulos)
  • Kondangan/ Resepsi (DC : Batik/ kebaya)
  • Pesta adat (DC : Kebaya, Songket, Ulos, Rambut kudu dikonde, Sarung)
Ini ternyata bukan hal aneh lagi buat mreka. Kebayang gak siyh, hampir tiap sabtu/ minggu pasti ada ajah acara kayak gini (walopun kadang absen dateng, karena males).

Kalo mood gw lagi bagus, bisa ajah tuh gw ikut2 an nari pas acara pertemuan keluarga, dan sibuk "vermak muka n rambut" di salon atau di rumah sendiri, tapi kalo moodnya lagi jelek, mendingan gak ikutan pergi deh daripada nyusahin suami dan rewel.

Oia, hari minggu kmaren gw kondangan ke tempat sodaranya suami gw...Dan disinilah insiden kecil terjadi. Jadi, ada sedikit masalah antara si empunya gawe sama keluarga besar suami. Awalnya gw nggak ngerti dengan apa yang mreka ceritain, tapi stelah mreka bilang "oh..kalo di adat gak boleh bgitu, harusnya bgini...bla...bla...bla..." smua kluarga suami mencibir pesta itu.

Jujur, gw agak nggak suka cara keluarga suami yang marah-marah sama keluarga dari empunya gawe dan langsung pulang dari pesta itu. Kebayang gak siyh, di pesta itu sluruh keluarga besar suami langsung serentak pamit pulang dari pesta, padahal baru dateng. Diliat orang2 khan juga malu...Disini, kliatan banget (dan gw baru menyadari) kalo di adat B***k, memang sikap kekeluargaan mreka kental banget tapi prinsip senioritas jauh lebih kental dari sikap kekeluargaan.

Sayangnya mreka gak ada di posisi si empunya gawe. Tapi, well...gw tau dan pernah merasakan betapa susahnya, pusingnya, ribetnya mempersiapkan acara resepsi sedemikian besar. Acara yang bakalan paling berkesan dan cuma sekali seumur hidup. Ibaratnya, keringet sama air mata udah gak terasa berapa banyak yang keluar.

Gw sungguh menyayangkan sikap keluarga besar suami, tapi karena gw "anak baru" di keluarga suami, gak etis lah kalo gw menegur keluarga besar suami. Dari sini gw banyak belajar, banyak mengerti, dan mencoba menelaah sikap2 mreka yang HARUS gw maklumi.
Akhirnya doa kami terkabul...

setelah lama nabung untuk beli mobil (second), sekarang kami bisa punya "fixes asset" sendiri. Woohhooo...

Ini salah satu resolusi gw dan suami taun 2010, punya mobil untuk dipake bareng-bareng keluarga. Awalnya gw merasa sebagai seorang istri harus blajar berfikir bijak tentang segala sesuatu. Sumpah aje gile susahnya...salah satunya tentang mendisiplinkan diri kalo mo beli barang harus tanya diri sendiri "butuh atau ingin?". Kalau kita sudah bisa membedakan yang mana kebutuhan dan yang mana keinginan maka kita bisa menentukan prioritas, mana yang harus didahulukan dan mana yang harus dikesampingkan.

Ini juga yang bikin gw ragu untuk punya mobil sendiri. Tapi gak tau kenapa, gw suka kesian liat bokap mertua gw kalo kemana-mana harus naik taksi atau ujung-ujungnya sewa mobil di rental. Ribet, buang waktu, dan boros pastinya!!!

Udah gitu laki gw yang kalo naek motor waktu brangkat/ pulang kerja pas ujan, bener2 basah kuyup n sakit.
Gw belajar bijak... awalnya gw pikir memang butuh kendaraan lain yang "naik kelas" gak cuman mengandalkan motor semata. Well, setelah tabungan cukup untuk DP si mobil second ini, gw diskusi sama bonyok gw dan bokap laki gw.

Ternyata mreka setuju, tapi dengan catatan harus bisa atur keuangan keluarga sebijaksana mungkin.

Dan, Tuhan emang baik, ternyata bokap n nyokap gwpun mau nambahin tetek bengek untuk ngurusin ini mobil. Bahkan pajaknya bokap gw yang bayarin...

Doakan kami ya, smoga akhir bulan ini si mobil ijo ini udah parkir di garasi rumah kami...
Love...love...love...these clothes!!!! from : http://dianarikasari.blogspot.com/
Tanggal 1 Januari 2010, berhubung kangen banget sama anak-anak Organisasi HiMA (Himpunan Mahasiswa Akuntansi) UBiNus, jadilah qta kumpul dan foto2 bareng di salah satu sudut TA....wooohooo...sedaaappp...



Noel...noel...noel...
It's Christmas time!!!!!
seneng banget udah Natal lagi, tapi yang bikin tambah bersyukur lagi, tahun ini The First X'mas with my lovely (ex) boyfriend...woohhhooooo...

Dan gw kepilih jadi
Lektris (pembaca kitab suci saat Perayaan Ekaristi) pas Natalan (hwwaaa...senangnya..), walopun gw tugas pas Malam Natal tanggal 24 Desember 09, dan kantor gw gak libur, gw berencana tetep izin pulang lebih awal...*bandel mode on*

Ide lain Natal taun ini,
gw dan Mada udah nyiapin kado Natal buwat temen2 dan sohib kami...kadonya sederhana siyh cuman Lunch Box biasa, tapi ada sukacita tersendiri saat bisa berbagi sama orang lain.

blom tau mo dibungkus gimana..tapi pengennya pake paper bagtampaknya paper bagnya kegedean
Tadinya mo beli yang kayak gini, via website ini, tapi ternyata mahal ya bowww. Padahal lucu banget bentuknya walopun agak useless (sepertinya)...

MERRY X'MAS Dec 25, 2009

n

HAPPY NEW YEAR Jan 1, 2010

"God must be smiling when He created Bandung"

an old phrase of Bandung history

Percaya atau nggak, si jeng ayu yang satu ini blom pernah sama sekali menyetuh (yang namanya) Kota bandung...*ya ampyun plis deh*

Entah kenapa setiap kali denger cerita tentang kota kembang ini, rasanya pengen banget menginjakkan kaki ke sana...kalo diliat dari crita orang2 n browsing browing centil di internet kayaknya tambah nepsong ajah mo pegi...ha..ha...*lebay dot com*

Alhasil karena waktu liburan yang mepet, langsung cabutlah gw sama 4 orang (suami gw, beserta sodara2 dan pacar)...wowww...ternyata emang bener yakzz, Bandung ituh Top Markotop bangettttt, ditambah lagi suguhan pria-prianya yang ganteng2 (ooppppsss...)

Track #1
jalan-jalan ke Cihampelas Walk

Track #2
Ke pemandian air panas Ciater

ini juga Maknyus, girang bener gw ada di sana!!! tapi maapkeun ya, karena takut kamera hilang, alhasil kami gak bawa kamera ke tempat ini...


Track #3
Kawah Putih

Ini dia yang kutunggu-tunggu, yang kata orang "Negeri di Awan" yuppppsss Kawah Putih...waahhhh sumpah mati bagus bangett!!!

Yippiiieee....akhirnya sebulan juga...




Smoga bisa begini terus selamanya...
Hi..hi...hampir 3 minggu merit, ternyata banyak hal yang (akhirnya) keliatan juga (jeleknya)...

Hidup sama pribadi yang sangat berbeda sama kita memang gak gampang...huweehhhh *mulai mengeluh*, harus banyak penyesuaian dan stok toleransi yang ditambah terus ukurannya...

Ternyata eh ternyata...suami gw itu,
* sebelum tidur, suka banget sweeping punggung gw, kalo ada jerawat bandel nongol mendadak di punggung, langsung deh dipencet...bangga banget kalo ditulis di jidat
HOBBY : MENCETIN JERAWAT!!!

* "rajin" bikin pulau-pulau kecil di setiap bantal tidur gw, dan saban pagi gw kudu ganti sarung bantal...hixx..

* Oh my God...si bebong (alias bebeb) ternyata suara ngoroknya sampe 2 oktaf (mengalahkan Mariah Carey...halllaahh...Dibangunin gak mempan, ditabok baru deh "sadar" (maafkan akuh saiankkkk)

* Suka "balet" kiri kanan, guling sana guling sini, uget-ugetan kayak ulet, sebodo amat ada bini di sebelahnya, ukuran tempat tidur yang lumayan gede tetep ajah bikin gw berasa kesempitan dan langsung teriak, "ya ampyunnnn bebebbbbbb!!!!"

* Sebelum bobo, gak pernah absen update status dulu di FB yang bikin orang-orang salah persepsi & comment yang aneh-aneh dan "menjurus"....

* Pas bobo, tubuhnya kayak ikan paus terdampar...hihihi...*peace bebong!!!*

* Pagi-pagi jam 5, suka bangunin gw, trus bilang "ayang, laper neyhhh, ada makanan apa di pantry? makan yuk..."

Kata suami gw, si nenek centil ini,
# hampir tiap malem, kata si bebeb gw suka ngigau...
bebong : "hun, tadi malem kamu mimpi apa seyh, kok nyuruh akuh tidur di bawah, tega amat...udah gitu gak nyuruh aku naik lage ke tempat tidur." *teganya dirimu*
ayang : "masa??" *dengan tampang tak bersalah*
bebong : "iya, akhirnya aku tidur di lantai ampe pagi, baru naek tempat tidur jam 4 coz kedinginan...Kamunya pules banget" *sadis amat gw*
ayang : "hweee...masa siyh? *masih gak percaya* maaf ya bebeb, tapi kok aku gak ngerasa ya?"
bebong : "yo wiss, gak pa pa.." *sabar, mengelus dada*

# demen banget di elus-elus di bagian kaki, abis itu langsung pergi ke alam mimpi...

# kalo udah bobo, sikap tubuh gw bisa gak berubah sama sekali ampe pagi...huaahhh, hebat amat gw, *baru nyadar*

# Gak suka pake baju tidur, lingerie, atau sejenisnya ituh, karena kliatan "maksa" dan malah gak seksi *masa siyh, beb? yakin* lebih seksi kalo pake kaos yang kegedean dan celana super pendek *bagus deh, favorit banget sama 2 barang ini ^_^*
Pictures of Us Yippiieee...akhirnya, setelah beberapa minggu "vakum" coret-coret di blog, gw rindu banget nulis-nulis.

Ini review di gereja gw pas acara pemberkatan perkawinan.

Pemberkatan gw dipimpin sama Romo Yulius Agi Haryanto, O.Carm (jujur, gw seneng banget akhirnya bisa pilih Romo ini untuk acara pemberkatan gw).

dekorasi mobil pengantin & Gereja (thx to Ornata, we love u full!!!)



perarakan masuk menuju Gereja

berkat dari Romo, ucapan janji nikah, dan sungkeman

Ini acara yang paling menyentuh hati semua keluarga & tamu undangan. Waktu gw baca janji nikahpun, gw langsung berlinang air mata, "Dihadapan Allah dan semua yang hadir di sini, saya, Valentina Dyan Permatasari, menerima engkau, Benedictus Tersena Mada Tuah, menjadi suami saya. Saya berjanji selalu setia kepadamu seumur hidupku, dalam suka maupun duka, dalam untung dan malang, di waktu sehat maupun sakit. Demikianlah janji saya ini."

sungkeman

doa di hadapan Bunda Maria

foto-foto